Superstars

Kisah Pengamen yang Menjadi Miliyuner

alexis sanchez 2

 

Masa kecilnya tidaklah sebahagia kebanyakan anak seusianya di Cile. Sanchez kecil harus bekerja sebagai pencuci mobil bahkan harus ‘ngamen’ unjuk kebolehan bersalto untuk mendapatkan uang dari pejalan kaki.

Kesukannya kepada sepak bola membuat Sanchez rela bermain tanpa alas kaki di jalanan. Bahkan, ia baru memiliki sepasang sepatu bola berkat pemberian Walikota tempatnya tinggal setelah sang ibu menemuinya.

Saya memang piawai bersalto. Orang-orang meminta saya melakukan salto dan akan memberi saya 50 atau 100 peso (dua ribu Rupiah), ungkapnya

Saya biasanya mencuci mobil (untuk mendapat uang). Sepatu bola pertama saya merupakan pemberian dari walikota setempat setelah ibu saya menemuinya, ia melanjutkan.

Jika tidak menjadi pesepak bola, saya mungkin akan bekerja di tambang atau melakukan pekerjaan kasar lainnya, kata Alexis

 

 

Sosok ayah nyaris tak ada dalam hidup Alexis Sanchez karena pria bernama Guilermo Soto tersebut kabur, meninggalkan keluarganya sejak Alexis masih kecil. Sang ibu, Martina, seorang diri membesarkan Alexis dan ketiga saudaranya, yakni Marjorie (32), Humberto (28), dan Tamara (17), dengan bekerja sebagai tenaga kebersihan di sekolah tempat Alexis menimba Ilmu. Martina mendapat uang tambahan dengan membersihkan ikan serta menjual bunga. Hal ini pula yang membentuk pribadi Alexis menjadi anak pantang menyerah, berbakti pada orang tua dan randah hati.

 

Ia sadar tak boleh menambah beban sang ibu dan mencari uang dengan caranya sendiri. Boleh dikatakan keluarga Alexis termasuk salah satu keluarga yang miskin sehinga Alexis terpaksa membantu mencari uang sejak kecil. Dia mencuci mobil di komplek pemakaman dekat rumah atau melakukan akrobat di jalan. Alexis seperti pesenam cilik yang melompat kesana-kemari demi mendapatkan uang receh dari siapapun yang melintas di jalan. Tetangga sering memberinya uang receh karena merasa terhibur oleh Alexis. Terkadang, dia mengetuk pintu rumah tetangga karena sedang kelaparan. Alexis juga beberapa kali bertinju dijalan untuk pertunjukan.

 

Saya selalu suka sepakbola sejak kecil. awalnya saya bermain dengan teman-teman dilapangan tanah dekat rumah. Setiap bermain sepakbola saya selalu lupa dengan semua masalah. kata Alexis dalam wawancara disitus resmi Barca

 

 

Alexis beruntung dikaruniai modal luar biasa untuk lepas dari jerat kemiskinan. Talentanya mengolah si kulit bundar sungguh luar biasa kendati selalu bermain dengan kaki telanjang karena tak mampu membeli sepatu. Talenta Alexis pertama kali diamati serius oleh pelatih tim junior Club Arauco, Alberto Toledo, yang mengijinkannya berlatih kendati tak sanggup membayar uang iuran latihan. Suatu ketika dalam sebuah pertandingan Alexis yang baru datang saat timnya sudah ketinggalan satu gol. Dengan sepatu pinjaman dari rekan setim karena ia memang tak mampu untuk membeli sepatu bola. Alexis masuk dan mencetak delapan gol. Walikota Tocopilia kala itu terkesima dengan penampilan luar biasa Alexis Sanchez dalam pertandingan tersebut dan kemudian sang walikota tersebut memberikan Alexis sepatu bola sebagai hadiah.

Kini, semua penderitaan dan perjuangan Sanchez terbayar lunas. Dengan penghasilan yang diterima, ia pun bisa mewujudkan apapun yang belum sempat didapat di masa kecilnya.

Dari kisah Sanchez bisa diambil pelajaran bahwa kesuksesan bukan didapat secara instan melainkan dengan pengorbanan dan jerih payah.

 

 

 

Nama lengkapAlexis Alejandro Sánchez Sánchez
Tanggal lahir19 Desember 1988 (umur 26)
Tempat lahirTocopilla, Chili
Tinggi1.69 m (5 ft 7 in)
Posisi bermainPenyerang

 

 

 

Karier senior*
TahunTimTampil(Gol)
2005–2006CD Cobreloa41(9)
2006–2011Udinese95(20)
2006–2007→ Colo-Colo (pinjaman)27(5)
2007–2008→ River Plate (pinjaman)28(4)
2011–2014Barcelona88(39)
2014–Arsenal21(12)
Tim nasional
2007Chili U2012(3)
2006–Chili77(26)

 

Permainannya secara keseluruhan, penyelesaian akhirnya, kontribusi dan assist-nya luar biasa. Dia bekerja keras untuk tim dan dia berhasil. Antusiasmenya menular (ke pemain lain), Arsene Wenger

 

Alexis adalah pemain luar biasa. Kami beruntung dia bermain untuk kami dan aku sangat senang terhadapnya,  Cazorla

 


alexis-sanchez

Prestasi

Klub

Colo-Colo

  • Chilean Primera División: 2006 Clausura, 2007 Apertura

River Plate

  • Primera División de Argentina: 2008 Clausura

Barcelona

  • La Liga: 2012–13
  • Copa del Rey: 2011-12
  • Supercopa de España: 2011
  • UEFA Super Cup: 2011
  • FIFA Club World Cup: 2011

Arsenal

  • FA Cup: 2014–15
  • FA Community Shield: 2014

Internasional

Chilli

  • Copa América: 2015

 

 

 

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker