Top Skor

5 Alasan Neymar bisa Dibeli PSG pada Bursa Transfer Musim Panas Ini

Bursa transfer musim panas kali ini lebih banyak menyedot nama Neymar. Ia diisukan akan meninggalkan Barcelona. Mulai dari penawaran Manchester United sampai dengan PSG, pemain asal Brazil ini terus ditawar dan diisukan akan berpaling ke klub barunya.

 

Terutama penawaran dari PSG, kemampuan financialnya membuat setiap isu bisa menjadi kenyataan. Dan di bawah ini kami memiliki beberapa alasan kuat yang bisa membuat semua itu terjadi. Apa saja kelima alasan tersebut, berikut kami sertakan di bawah ini :

  1. Barcelona dalam Posisi Butuh

Barcelona sejatinya tercatat mendapatkan pemasukkan senilai 708 juta euro pada musim lalu. Namun, mereka ujung-ujungnya cuma dapat 18 juta euro karena dipotong pajak dan hutang senilai 247 juta euro.

Jelas, Blaugrana membutuhkan dana segar untuk belanja pemain dan memperkuat tim. Kehilangan Neymar, bisa bikin mereka cari bakat jenius lainnya.

PSG jua tidak memiliki pilihan selain membayar klausul pelepasan karena Barcelona sama sekali tidak berniat menjual Neymar. Andai terjadi, kesepakatan itu jua akan bikin Neymar untung.

Pemain asal Brasil itu saat ini menghasilkan sekitar £ 290.000 per minggu di Nou Camp. Jelas, klub Ligue 1 itu siap membayar berkali-kali lipat dan bahkan setara dengan Lionel Messi.

  1. Keluar dari Bayang-Bayang

Neymar dan Messi tak dimungkiri punya hubungan yang baik. Sejak kedatangan Luiz Suarez, ketiganya membentuk trio maut MSN dan memenangkan treble pada 2014-15.

Akan tetapi, Neymar tahhu bahwa di Camp Nou hanya akan jadi nomor dua di belakang Messi. Apalagi, Messi setidaknya bisa bermain sampai lima musim lagi mengingat usianya baru 30 tahun.

Seiring berjalannya waktu, Neymar kini menjelma jadi superstar dunia. Pada 2015 lalu, dia ada di tiga besar Ballon d’Or. Namun, dia harus pergi dari Barca untuk kian kembangkan kariernya.
 

  1. Keseriusan PSG

Sejak Qatar Sports Investments mengambil alihpada tahn 2011, mereka telah secara ambisius mengejar setiap trofi yang ditawarkan. PSG acap mengeluarkan uang besar di bursa transfer meskipun ada ancaman Financial Fair Play.

Sejak saat itu, PSG sukses memenangkan empat gelar liga berturut-turut, meski pada musim lalu kalah dari AS Monaco. Namun trofi Liga Champions masih bikin penasaran mereka karena belum pernah melewati rintangan perempat final. Quadruples di kompetisi domestik tidak berarti apa-apa.

Namun, tanda-tanda terlihat menjanjikan sekarang. Mereka telah membangun sebuah skuat yang layak menghadapi tantangan di semua lini dengan kedatangan Angel Di Maria, Julian Draxler dan Dani Alves. Ketiganya bergabung dengan nama beken lainnya, seperti Thiago Silva, Marco Verratti dan Edinson Cavani.

Kedatangan Neymar akan membuat mereka menjadi kuda hitam paling hebat untuk Liga Champions. Sebaliknya, Barcelona membutuhkan investasi berat untuk bersaing musim depan. Andre Gomes dan Paco Alcacer masih belum sesuai ekspetasi sedang Andres Iniesta mungkin memasuki tahun terakhir kariernya di Barcelona.
 

4. Para Pemain Brazil di PSG
Esporte Interativo, media yang membocorkan rencana PSG untuk datangkan Neymar, mengklaim bahwa pemain Brasil itu merasa kesepian di Barcelona karena kurangnya rekan senegaranya di klub tersebut. Satu-satunya pemain Brasil lainnya di Barcelona musim lalu adalah Rafinha.

Ketika Neymar pertama kali tiba di klub, dia memiliki seorang mentor dan teman, yakni Dani Alves. Teman yang meski sudah pergi acap memberi semangat buat Neymar. Bahkan, Alves menghibur Neymar yang menangis setelah Juventus menyingkirkan Barcelona di Liga Champions musim lalu.

Tim PSG sekarang memiliki empat pemain Brasil, yakni Alves, Thiago Silva, Marquinhos dan Lucas Moura yang semuanya telah bermain dengan Neymar di tim nasional Brasil. Neymar akan menjadi pemain Brasil kelima dalam skuat jika benar bergabung.

Dia akan dikelilingi oleh teman dan rekan setimnya yang tahu betul karakteristiknya. Hal ini bisa membuatnya mengeluarkan 100 persen kemampuannya di Paris.

  1. Kasus Pajak

Meskipun dia secara resmi menandatangani kontrak senilai 57,1 juta euro, biaya sebenarnya ternyata mendekati 86,2 juta euro. Hal ini sengaja ditutupi untuk menggelapkan pajak senilai 9,1 juta euro.

Jaksa menginginkan hukuman penjara dua tahun untuk Neymar. Namun, Neymar dibebaskan dan hukuman itu diganti dengan denda yang nilainya fantastis.

Neymar sebenarnya tidak terlibat dalam kasus itu. Meski begitu, ini adalah kisah yang sangat menyakitkan Neymar dan ayahnya yang mungkin lebih bersalah dalam kasus ini.

“Saya tidak ingin membicarakan penganiayaan, tapi jika kita tidak memiliki situasi yang nyaman untuk bekerja, kita tidak bisa tinggal di Spanyol,” ungkap ayah Neymar kala itu.

Ini bisa dimanfaatkan PSG untuk rayu Neymar keluar dari Spanyol. Apalagi, Neymar akan mendapat gaji berlipat di sana.

 

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close