Top Skor

5 Hal yang Paling Banyak Diperbincangan Pasca Kemenangan Inter Milan atas AC Milan

Mauro Icardi mencetak hattrick yang mampu membawa kebangkitan baru buat Inter  milan, hal ini tersaji pada laga derby akhir pekan lalu dimana ia memborong tiga buah gol ke gawang saudara sekotanya tersebut. Skor akhir 3-2 pun menegaskan era Inter menguasai kota Milan saat ini. Era dimana Spaletti menjadi pelatihnya.

 

Di laga seru tersebut ada begitu banyak peluang tercipta. Kedua tim pun saling bertukar  serangan yang membuat skor selalu berubah. Inter Milan selalu unggul dan Milan juga selalu mampu menyamakan kedudukan. Skor akhirpun berhenti kala sepakan penalty Icardi mengakhiri laga. Dan berikut 5 hal yang paling banyak dibicarakan setelah laga Derby Milano tersebut :

Inter Milan’s Captain Argentinian forward Mauro Icardi (L) shows his jersey to supporters as he celebrates with teammates at the end of the Italian Serie A football match Inter Milan Vs AC Milan on October 15, 2017 at the ‘San Siro Stadium’ in Milan. / AFP PHOTO / MIGUEL MEDINAMIGUEL MEDINA/AFP/Getty Images
  1. Hattrick Mauro Icardi

Perhatian publik yang menyaksikan laga derby Milan kemarin tidak akan terlepas dari sosok Mauro Icardi. Begitu pula bagi yang hanya mendengar hasilnya melalui berita. Bagaimana tidak, striker Argentina itu melesakkan tiga gol serta menjadi pahlawan kemenangan Inter di menit akhir pertandingan.

Gol-gol yang dicetak Icardi pun terbilang atraktif, terutama gol pertama dan kedua. Gol yang pertama terjadi berkat kecerdikannnya memanfaatkan umpan silang Antonio Candreva dari sayap kanan. Sedangkan gol kedua dibuatnya denga tendangan voli rendah, meneruskan umpan tarik Ivan Perisic dari sisi kiri.

Penampilannya itu menepis keraguan publik terhadapnya, di mana sebelumnya, bersama Timnas Argentina, ia hanya duduk di bangku cadangan untuk pertandingan Kualifikasi Piala Dunia 2018. Setidaknya, dengan hattrick yang diciptakannya ini, Icardi menegaskan dirinya pantas dipanggil ke skuat Argentina.

Icardi diyakini akan terus berkembang mengingat usianya yang masih 24 tahun. Apalagi, ban kapten yang dilingkarkan di lengannya, membuatnya bermain lebih percaya diri. Ia selalu terlihat tenang dalam mencari posisi dan memanfaatkan umpan-umpan dari rekannya.

 

  1. AC Milan Masih Krisis

Jor-joran belanja di bursa transfer musim panas lalu nyatanya tidak lantas membuat AC Milan lebih baik. Setidaknya itulah yang terjadi sampai pekan kedelapan musim ini. I Rossoneri terpuruk di peringkat sepuluh klasemen, terpaut 10 angka dari Inter Milan yang berada di peringkat dua, dan 12 poin dari Napoli di puncak klasemen.

Jalan perebutan Scudetto memang masih panjang. Namun, empat kekalahan yang sudah ditelan tentu tidak dapat dibenarkan. Apalagi, AC Milan punya 11 pemain baru yang rata-rata berharga mahal. Sebut saja Leonardo Bonucci, Hakan Calhanoglu, Andre Silva, Nikola Kalinic, dan Franck Kessie.Kenyatannya, sampai sejauh ini, AC Milan masih perlu berkembang. Pelatih Vincenzo Montella punya PR untuk menyatukan pemain baru dengan pemain lama dan menemukan formasi yang tepat untuk timnya.

Dari dua formasi yang sudah dicoba, 4-3-3 dan 3-5-2, AC Milan sudah terbukti gagal. Montella diharapkan bisa meramu timnya dengan lebih cerdik lagi, jika pun formasi tersebut tetap dipertahankan. Di luar itu, kekompakan para pemain juga menjadi tugas yang harus ditangani.

 

  1. Pembuktian Antonio Candreva

Antonio Candreva menjawab kritik yang menghujaninya dalam laga derby kemarin. Ia tampil ciamik di sepanjang pertandingan, membantu serangan dan sesekali juga pertahanan. Ia pun menyuplai satu assist bagi terciptanya gol Mauro Icardi.

Dalam tiga pertandingan sebelumnya, Candreva dianggap tidak memiliki kontribusi yang berarti buat Inter Milan. Pemain Timnas Italia itu pun sempat digosipkan akan ditendang karena penampilan buruknya.

Akan tetapi, winger 28 tahun itu segera merespons. Di baliknya adalah ketika membela Timnas Italia melawan Albania pekan lalu. Ia mencetak satu-satunya gol kemenangan Italia.

Percaya dirinya berlanjut saat menghadapi AC Milan di San Siro. Tidak hanya memberikan assist kepada Icardi, Candreva juga nyaris membuat assist lain, andai saja Matias Vecino tidak menyia-nyiakan umpannya.

Sepanjang pertandingan, aksi Candreva memaksa bek kiri AC Milan, Ricardo Rodriguez bekerja mati-matian.

 

  1. Penalti Icardi

Usai pertandingan, hadiah penalti yang diberikan wasit untuk Inter Milan menjadi bahan perdebatan. Pelanggaran yang dilakukan oleh Ricardo Rodriguez terhadap Danilo D’Ambrosio di kotak terlarang menyisakan pertanyaan.

Sayangnya, tayangan ulang tidak menampilkan momen itu dengan jelas. Hanya tampak sekilas Rodriguez bersentuhan dengan D’Ambrosio. Pelatih AC Milan, Vincenzo Montella sendiri meyakini bahwa itu bukan pelanggaran.

“Ricardo tidak menariknya (D’Ambrosio). Dia sangat berbakat, D’Ambrosio, dan itu membuat saya marah kalah dengan cara seperti ini. Saya harap kami juga dapat hadiah penalti seperti ini di pertandingan selanjutnya,” katanya.

Sedangkan CEO Milan, Marco Fassone tidak mau banyak komentar soal insiden itu. Ia hanya pasrah bahwa wasit lebih tahu menilai pelanggaran itu dibanding siapapun.

 

 

  1. Momentum Inter Milan

Kemenangan dalam laga derby kemarin dianggap sebagai tanda kebangkitan Inter Milan setelah terpuruk selama beberapa musim terakhir. Ya, sejak ditinggal Jose Mourinho tahun 2010, Inter tidak pernah lagi bergaung, baik di Italia maupun di Eropa. Sembilan pelatih datang silih berganti, dan dipecat dalam waktu singkat.

Dengan kemenangan ini, I Nerazzuri sudah mengantongi 22 poin dari tujuh kemenangan dan satu hasil imbang dalam delapan pertandingan yang sudah dimainkan. Inter hanya terpaut dua angka dari Napoli yang meraih poin sempurna.

Kebangkitan ini tidak terlepas dari kehadiran pelatih Luciano Spalletti. Dengan pembelian pemain sederhana, pelatih berkepala plontos itu mampu membangkitkan mental para penggawa Inter Milan. Tak hanya mengalahkan AC Milan, Spalletti juga membuat Inter menumbangkan AS Roma, mantan klubnya, di Stadion Olimpico.

Inter pun punya kans besar untuk segera merebut posisi puncak dari Napoli pekan depan. Mauro Icardi dan kawan-kawan akan melawat ke Stadion Sao Paolo, markas Napoli. La Beneamata diuntungkan karena bisa beristrahat selama satu pekan, sementara Napoli harus menghadapi Manchster City di Liga Champions, Rabu (18/10/2017).

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close