Top Skor

5 Pemain yang Bersinar setelah Meninggalkan Liverpool

Liverpool merupakan salah satu klub yang memiliki sejarah panjang di sepakbola.

Klub asal Merseyside ini merupakan klub yang paling berprestasi di Eropa asal Inggris.

Untuk musim ini Liverpool dipastikan nihil gelar untuk kompetisi domestik, namun masih berpeluang untuk menjadi juara Eropa setelah memastikan diri masuk final untuk melawan Tottenham Hotspurs.

Berbicara komposisi pemain, klub ini memiliki catatan nama-nama terbaik dalam sejarahnya.

Hanya saja ada beberapa nama yang harus hijrah karena tidak sesuai dengan skema permainan pelatih, hebatnya para pemain tersebut mampu membuktikan diri dan berprestasi di klub barunya.

Dan berikut 5 nama pemain yang bersinar setelah meninggalkan Liverpool :

1. Peter Gulacsi (RB Leipzig)

Peter Gulacsi direkrut Liverpool pada 2007 dari MTK Budapest. Namun, pemain Hungaria itu tidak pernah bermain untuk tim senior dan hanya dipinjamkan ke beberapa klub seperti Hereford United, Tranmere Rovers dan Hull City.

Pada musim panas 2013, Liverpool menjualnya ke Red Bull Salzburg di mana ia dengan cepat membuktikan dirinya sebagai kiper pilihan utama.

Pada 2015, dia pindah ke Jerman untuk bermain dengan RB Leipzig dan membantu klub mendapatkan promosi ke Bundesliga.

Dia menjadi kiper nomor satu Leipzig dan membantu klub lolos ke Liga Champions pada 2016/17.

Setelah menjual Gulacsi, Liverpool berjudi dengan Simon Mignolet, Brad Jones, Loris Karius, Danny Ward dan bahkan rekan senegaranya Gulacsi, Adam Bogdan, di bawah mistar sebelum menemukan solusinya dengan Alisson Becker.

Mungkin, Gulacsi bisa menjadi alternatif yang lebih baik jika ia diberikan kesempatan.

Saat itu, The Reds tengah membutuhkan seorang penjaga gawang tambahan, setelah mempersilahkan Brad Jones menuju Norwich, serta berencana meminjamkan Peter Gulacsi ke tim divisi Championship.

Hal itu membuat mereka hanya memiliki kiper Doni yang kurang meyakinkan sebagai pelapis kiper utama Pepe Reina.

Namun Brendan Rodgers menginginkan yang lebih baik.

Nama Butland mendadak muncul setelah mayoritas tim pencari bakat memberinya sebuah laporan mengenai para pemain muda.


2. Conor Coady (Wolverhampton Wanderers)

Conor Coady adalah produk dari akademi Liverpool dan pemuda lokal yang tumbuh sebagai pendukung klub.

Meski tampil menjanjikan di level junior, Coady hanya bermain untuk Liverpool sebanyak dua kali sebelum dijual ke Huddersfield Town di divisi Championship pada tahun 2014.

Setelah musim yang mengesankan bersama Terriers.

Ia pindah ke Wolverhampton Wanderers dan tetap menjadi pemain kunci klub meski berganti pemilik dan kedatangan pemain baru selama bertahun-tahun.

Coady, yang memulai sebagai gelandang bertahan di Liverpool, diubah menjadi bek tengah di Wolves dan masuk Tim Terbaik Championship musim 2017/18 ketika Wolves meraih promosi.

Pemain berusia 25 tahun itu kini menjadi kapten Wolves dan tampil mengesankan saat bermain divisi teratas sejauh ini.

Bahkan, ada dukungan bagi Coady untuk mendapat panggilan timnas Inggris.

Pada awal musim ini, ketika Wolves melawan Man City, Coady mengatakan dia berharap bisa membantu Liverpool dengan mencuri poin dari sang juara bertahan dan timnya bisa melakukan hal itu dengan menahan imbang pasukan Josep Guardiola.


3. Luis Alberto (Lazio)

Luis Alberto adalah salah satu dari dua pemain dalam daftar ini yang masuk skuat Liverpool saat menantang gelar liga pada 2013/14 meski hanya memainkan peran kecil.

Alberto bergabung dengan The Reds menjelang musim 2013/14 setelah tampil mengesankan untuk tim Barcelona B. Ia banyak berpartisapasi dalam permainan Lazio.

Namun, ia hanya membuat 12 penampilan di semua ajang kompetisi untuk Liverpool dan membuat satu assist sebelum pergi dengan status pinjaman ke Malaga dan Deportivo pada musim berikutnya.

Pada 2016, Liverpool menjual Alberto ke Lazio dan pemain asal Spanyol itu kesulitan membuat dampak pada musim debutnya di Serie A.

Namun, pada 2017/18, dia adalah salah satu pemain terbaik di liga dan di Eropa setelah mencetak 12 gol dan 19 assist di semua kompetisi.

Dia membuat 14 assist di liga dan torehannya itu hanya kalah dari Kevin De Bruyne dan Leroy Sane di lima liga top Eropa.

Pemain berusia 26 tahun itu juga mendapatkan caps senior pertamanya bersama Spanyol pada 2017 sebagai pemain pengganti dalam kemenangan 5-0 atas Kosta Rika.


4. Iago Aspas (Celta Vigo)

Iago Aspas juga merupakan bagian dari skuat Liverpool pada musim 2013/14.

Namun, ia sering berada di bangku cadangan sepanjang musim karena Luis Suarez dan Daniel Sturridge tampil sangat cemerlang.

Bahkan, ia hanya mencetak satu gol dalam 15 penampilan untuk Liverpool di pertandingan resmi meski sempat mencetak gol secara konsisten dalam pertandingan pra-musim.

Setelah hanya satu musim di Inggris, Aspas diizinkan untuk meninggalkan Liverpool.

Ia awalnya bergabung dengan Sevilla di mana ia memenangkan Liga Eropa dan mencetak 10 gol dalam 26 pertandingan sebagai striker cadangan.

Pada musim berikutnya, Aspas kembali ke Celta Vigo, klub saat Liverpool merekrutnya, dan ia telah mencetak 78 gol dalam 141 pertandingan untuk klub sejak itu.

Aspas sangat produktif sehingga dia memenangkan Zarra Trophy yang diberikan kepada pemain terbaik Spanyol di La Liga pada 2016/17 dan 2017/18.

Aspas juga masuk ke skuat Spanyol setelah tampil heroik dengan Celta Vigo dan mencetak gol sensasional pada debutnya melawan Inggris.

Dia sekarang sudah mencetak enam gol dalam 17 pertandingan untuk Spanyol dan gol terakhirnya untuk negaranya adalah gol yang membawa mereka ke babak sistem gugur Piala Dunia 2018.


5. Suso (AC Milan)

Suso masuk ke tim senior Liverpool di waktu yang hampir sama dengan Raheem Sterling dan kedua pemain tampil secara reguler untuk The Reds di paruh pertama musim 2012/13.

Namun, setelah kedatangan Philippe Coutinho dan Daniel Sturridge pada Januari 2013, Suso jarang dimainkan oleh manajer Brendan Rodgers dan dipinjamkan ke Almeria pada musim 2013/14.

Setelah pemain Spanyol itu kembali dari masa peminjamannya, ia terus menjadi pemain yang terpinggirkan dan diizinkan untuk pergi hanya dengan biaya sebesar 1,3 juta euro pada Januari 2015, enam bulan sebelum kontraknya dengan The Reds berakhir.

Suso membutuhkan waktu untuk beradaptasi di klub dan liga yang baru dan sempat dipinjamkan ke Genoa pada paruh kedua musim 2015/16.

Di Genoa, ia mencetak enam gol dalam 19 pertandingan sebelum kembali ke Milan dan menjadi pemain kunci di sana.

Pemain berusia 25 tahun itu bisa dibilang sebagai pemain terbaik Milan saat ini dan sudah dikaitkan dengan kepindahannya lebih dari sekali.

Dia mencetak empat gol dan delapan assist pada musim ini hanya dalam 15 pertandingan liga dan koleksi assistnya adalah yang terbaik di Serie A dengan selisih tiga.

Seperti Aspas dan Alberto, Suso juga mendapat panggilan timnas Spanyol di level senior setelah meninggalkan The Reds.

Sumber : vivagoal.com

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker