Top Skor

5 Striker yang Berubah Posisi Menjadi Striker Sayap

Seorang pesepakbola idealnya harus mau merubah posisi bermainnya untuk kebutuhan tim.

Pelatih memegang peran kunci dalam pembuatan keputusan ini.

Tidak jarang pemain banyak yang tidak senang dengan keputusan ini dan pada akhirnya memiliki hubungan yang buruk dengan pelatihnya.

Dan berikut 5 striker di bawah ini bersedia berubah posisinya, berikut diantaranya :

1. Mario Mandzukic

Mandzukic merupaka striker yang memiliki kecenderungan mencetak gol penting. Fisik dan kemampuannya untuk membawa rekan satu tim ke dalam permainan membuatnya menjadi targetman sempurna untuk tim mana pun.

Kecuali buat Max Allegri. Di Juventus sekarang, Mandzukic harus bermain di sayap dan melindungi sisi kanan dari serangan. Kecenderungan Mandzukic untuk menekan para bek cukup berhasil.

Alasan lain adalah kehadiran Gonzalo Higuain dalam serangan. Untuk memaksimalkan Higuain, Allegri harus membuat Mandzukic jadi peran pengumpan ketimbang targetman.

2. Edinson Cavani

Ingat kapan Edinson Cavani mengalami kesulitan mencetak gol? Nah, rasanya seperti lama sekali, terutama saat Zlatan Ibrahimovic berada di Paris-Saint Germain.

Zlatan adalah bintang dan pastinya akan jadi goal getter. Akibatnya, Cavani harus digeser ke sayap. Itu adalah keputusan yang agak aneh, tapi sangat bisa dimengerti.

Pada akhirnya, kinerja pemain asal Uruguay itu dan bukan lagi pecncetak gol. Namun, setelah kepergian Ibra, mantan bintang Palermo itu kembali dalam bentuk optimal.

Dia mencetak 49 gol dari 50 pertandingan musim lalu. Musim ini dia sudah kemas 21 gol dari hanya 18 pertandingan di semua kompetisi, tertinggi di antara semua pemain di 5 liga top Eropa.

3. Zlatan Ibrahimovic

Siapa sangka kalau Ibra pernah bermain di sayap? Namun, Pep Guardiola melakukan itu dan mantan striker Juventus tersebut tidak terlalu senang dengan keputusan sang bos.

Dia bahkan menulis keseluruhan bab dalam bukunya tentang apa yang dikatakan kepada Guardiola. Ibra terang-terangan menyerang mantan bosnya itu.

Guardiola menimbulkan kemarahannya saat memilih Lionel Messi sebagai striker bernomor 9. Hal ini menyingkirkan Ibra ke sisi sayap, sesuatu yang tidak sesuai dengan pemain Manchester United saat ini.

4. David Villa

Setelah kegagalan dan kepergian Zlatan Ibrahimovic dari Barcelona, Guardiola sadar butuh striker untuk membantu Messi di tengah. Dia akhirnya datangkan David Villa.

Bedanya Villa tak bicara banyak. Dia sukses menjadi pelayan bagi Messi di lini depan Barcelona. Pada musim pertamanya, dia bahkan sukses mecnetak 23 gol.

Villa jauh lebih terampil untuk bermain dari kiri. Hal itu juga dia lakukan dengan Spanyol bersama Fernando Torres dalam Piala Dunia 2010.

5. Samuel Eto’o

Bersama Inter, Eto’o menghabiskan sebagian besar waktunya di sayap. Mantan bintang Real Madrid itu diwajibkan untuk mengakomodasi naluri Diego Milito yang lebih predator.

Lihatlah, Eto’o meyakinkan Mourinho untuk terus memainkannya di sisi sayap kanan. Bahkan, dia pernah jadi pemain bek sayap dan istimewanya berhasil mewujudkannya dengan sempurna.

Inter meraih treble musim itu berkat aksinya. Hal tersebut tentu membuat Barcelona menyesal pernah menukarnya dengan Ibrahimovic.

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close