Top Skor

5 Mantan Pemain Liga Inggris yang pernah Mengalami Kebangkrutan

 

Sudah tidak jadi rahasia lagi bahwa pendapatan seorang pesepakbola di Eropa sangat menggiurkan. Mereka bisa mendapatkan gaji bersih dengan angka nominal yang fantastis. Mereka juga akan mendapat bonus seandainya berhasil menjuarai satu kompetisi. Seandainya performa mereka gemilang, mereka juga bisa kebagian job membintangi iklan.

 

 

Namun gaya hidup yang salah bisa membuat mereka jatuh bangkrut dan hidup dalam kemiskinan.Itulah yang terjadi untuk kelima mantan pemain Liga Inggris di bawah ini. Di usia mudanya mereka begitu dipuja dan bergelimangan harta. Dan diakhirnya menderita kebangkrutan. Siapa sajakah mereka, berikut daftarnya :

Lee Hendrie

5. Lee Hendrie

Lee Hendrie, sekarang berusia 35 tahun, pernah dianggap sebagai salah satu gelandang top, dan dinilai akan memiki karir besar. Hendrie bahkan dikabarkan pernah mencapai gaji tertinggi hingga 24 ribu pounds per pekan.

 

Namun, kehidupan pemain yang pernah membela tim Liga Primer Indonesia (LPI) Bandung FC ini, berubah drastis. Tujuh tahun setelah penampilan terakhirnya untuk Aston Villa, ia mengalami kebangkrutan.

 

Pada 2012, Hendrie menghadapi melonjaknya utang dan masalah finansial lain. Ia lalu mencoba bunuh diri sebanyak dua kali tapi gagal, sebelum akhirnya dinyatakan bangkrut oleh pengadilan.

 

Berbicara kepada BBC Radio 4, Hendrie menceritakan bagaimana salah urus keuangan dan rincian pernikahannya menjadi awal dari kejatuhan ekonominya.

 

 

4. Brad Friedel

Kiper Tottenham Hotspur dinyatakan bangkrut pada tahun 2011 oleh pengadilan di Inggris. Penyebabnya, utang-utang terkait akademi sepakbola di kampung halamannya.

 

The Daily Mirror mengungkapkan, pengadilan Macclesfield menuntut Friedel melunasi utang 8 juta dolar yang menjadi beban Akademi Sepakbola Premier di Lorain, Ohio, AS.

 

Bahkan, rumah Friedel di Ohio dikabarkan sudah disita pengadilan bulan lalu.

 

 

3. John Arne Riise

Mantan pemain Liverpool ini dinyatakan bank bangkrut pada tahun 2007. Pernyataan lembaga perbankan ini dikeluarkan setelah utang Riise sekitar 100.000 pounds tidak dibayar.

 

Riise mengalami kesulitan keuangan, setelah sang pemain gagal menjalankan bisnis perusahaan, termasuk sebuah hotel.

 

Pemain Norwegia ini, dengan cepat bangkit dari keterpurukan. Dia sempat bermain di Italia bersama AS Roma dan kembali ke Liga Primer Inggris bersama Fulham.

 

2. Eric Djemba-Djemba

Karirenya Djemba di Manchester United tidak mengesankan. Pemain asal Kamerun ini, juga pernah membela Aston Villa, dan Burnley.

 

Kebangkrutan Djemba-Djemba berasal kebiasaan belanjanya yang konyol. Pada suatu saat, ia pernah memiliki 10 mobil 4×4, kemudian meneluarkan dana besar untuk membeli furnitur.

 

Bahkan, Djemba mempunyai 30 rekening bank yang berlainan. Akhirnya, ia terjebak dari satu tagihan (kredit) ke tagihan lainnya.

 

Pola hidup hedonis yang dianut Djemba-Djemba bisa jadi bermula ketika ia memulai karir profesionalnya bersama Nantes, 2001-03. Sumber di Prancis, mengatakan, tanpa ada yang menasihatinya, Djemba-Djemba seringkali memberikan sebagian uangnya ke Kamerun tanpa alasan yang jelas.

 

 

  1. Jason Euell

Jason Euell, 36, yang kembali bergabung dengan Charlton Athletic pada tahun 2011, mengajukan kebangkrutan setelah menjadi korban penipuan.

 

Euell hanya bisa pasrah setelah mengetahui tanda tangannya dipalsukan dalam sebuah dokumen, tak lama setelah bisnis properti yang dibangun bersama seorang temannya gagal, demikian dilansir The Sun.

 

“Enam tahun lalu, saya mengivenstasikan uang saya pada sebuah usaha properti milik teman saya. Ada beberapa faktor saat itu yang membuat usaha tersebut gagal,” ujarnya.

 

Namun bukan itu yang membuat pemain Inggris keturunan Jamaika itu kesal setengah mati. “Saya mendapati tanda tangan saya dipalsukan dalam sebuah dokumen,” keluh mantan pemain Middlesbrough itu.

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close