Top Skor

9 Klub Rival Ini Berbagi Stadion

Persaingan dua klub sekota atau biasa di sebut derby, selalu melahirkan persaingan di semua sisi.

Dan hal itu kadang bersifat abadi, para fans kedua klub pun sangat menikmati fanatisme mereka ketika dikaitkan dengan klub sekotanya.

Namun ada satu hal yang membuat rival sekota ini menjadi akur untuk berbagi, yaitu berbagi lapangan.

Di bawah ini kami memiliki dua klub sekota yang sampai dengan saat ini masih berbagi dalam menggunakan lapangan dalam bertanding.

Klub mana sajakah itu? Berikut 9 diantaranya :

1. Giuseppe Meazza/San Siro

AC Milan v Genoa CFC – Serie A

San Siro jika AC Milan menjadi tuan rumah dan Giuseppe Meazza kala Inter Milan menjadi tuan rumah – jadi bisa disebut San Siro atau Giuseppe Meazza. Stadion berkapasitas 75.923 penonton dibangun oleh Piero Pirelli – eks Presiden Milan – pada 1925. Kedua klub telah sepakat untuk membangun stadion baru dalam proyek ‘New San Siro’.


2. Atanasio Girardot

Atletico Nacional v Inti Gas – Copa Total Sudamericana

Bernama lengkap Atanasio Girardot Sports Complex dan berlokasi di Medellin, Kolombia. Stadion berkapasitas 40.043 penonton itu menjadi markas bagi dua klub paling sukses dan populer di sana, Atletico Nacional dan Independiente Medellin. Atanasio Girardot sendiri merupakan nama dari pemimpin revolusi Kolombia yang bertarung bersama Simon Bolivar.


3. Olimpico de Roma

MEXICO-HEALTH-VIRUS-FBL

Tempat berlangsungnya dua klub Ibu Kota Italia, Roma dan Lazio. Stadio Olimpico sebelumnya bernama the Stadio dei Cipressi dan Stadio dei Centomila. Stadion dibangun pada 1927 dan diperluas kapasitasnya pada 1990 menjadi 70.634 penonton. Atmosfer di Stadio Olimpico sangat bagus ketika Roma atau Lazio bermain.


4. Hernando Siles

Bolivar v Wilstermann – Torneo Apertura 2020

Beralih ke Bolivia ada Estadio Hernando Siles, stadion terbesar di Bolivia dengan kapasitas 41.143 penonton dan dibuka pada 1930 – direnovasi pada 1977. Stadion ini terbilang unik karena tidak hanya digunakan oleh dua klub tapi tiga lebih klub.

Club Bolivar dan La Paz FC jadi dua klub terkenal di Bolivia yang menggunakannya. Selain keduanya ada juga Universitario de La Paz, Chaco Petrolero, dan Mariscal Braun. Stadion ini juga pernah digunakan sebagai konser musik oleh Bon Jovi dan Guns N’Roses.


5. Maracana

General Views of Rio de Janeiro as the Coronavirus (COVID – 19) Continues to Spread

Stadion ikonik di Brasil berkapasitas 78.838 penonton dan dibangun pada 16 Juni 1950. Stadion Maracana tiga kali direnovasi pada 2000, 2006, dan 2013 serta menjadi markas bagi dua klub bersejarah Brasil, Flamengo dan Fluminense. Timnas Brasil juga kerap menjadikannya sebagai stadion nasional ketika menjadi tuan rumah.


6. Letzigrund

FC Zurich v SSC Napoli – UEFA Europa League Round of 32: First Leg

Tuan rumah yang terkenal dari stadion berkapasitas 26.104 untuk sepak bola ini adalah FC Zurich. Letzigrund kapasitasnya bisa mentok pada angka 50.000 jika digunakan untuk konser musik.

Stadion ini dibangun pada 1925 dan juga digunakan oleh Grasshopper Club Zurich dan FC Zurich Frauen. Selain untuk sepak bola, stadion juga memiliki trek lari di sekitar lapangan dan bisa digunakan untuk event atletik.


7. Azadi

Persepolis v Al Jazira – AFC Champions League

Lanjut ke Asia ada Stadion Azadi yang berlokasi di Tehran, Iran, dibangun pada 1970-1971 dan berkapasitas 78.116 penonton. Stadion ini juga kerap dijadikan markas bagi Timnas Iran. Selain itu Azadi juga menjadi stadion tuan rumah bagi dua klub Iran, Esteghlal dan Persepolis.


8. Luigi Ferraris

Genoa CFC v SSC Napoli – Serie A

Derby della Lanterna antara Genoa dan Sampdoria acapkali berlangsung panas, meski kedua klub lebih banyak berkutat di papan tengah Serie A belakangan ini. Kendati demikian keduanya sama-sama menggunakan Stadio Luigi Ferraris sebagai markas. Luigi Ferraris berkapasitas 36.600 penonton dan dibangun pada 1911.

Sumber : 90min.com

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close