Extra Time

Rio Ferdinand Menyebut ‘Rekan Setim Terburuknya’ di Manchester United

Mantan bek ini memenangkan enam gelar Liga Premier, satu gelar Liga Champions, dua Piala Liga, dan Piala Dunia Antarklub selama 12 tahun di klub.

Ferdinand telah meniti karir pasca-sepak bola, merambah ke dunia pakar dan menghabiskan lebih banyak waktu membuat konten untuk saluran YouTube-nya.

Pria berusia 45 tahun itu baru-baru ini muncul di podcast BBC, dipandu oleh legenda Liga Rugby Rob Burrow yang mengajukan tujuh pertanyaan kepada para tamu menggunakan mesin bola mata, karena ia menderita penyakit neuron motorik.

Ketika ditanya siapa rekan setim terburuknya di United, Ferdinand mengatakan: “Rekan setim terburuk saya mungkin paling sering bertengkar dengan Wayne Rooney, sejujurnya. Tidak pernah bertengkar, itu terjadi di lapangan.”

“Kami sebenarnya tidak pernah berdebat saat latihan, itu hanya hari pertandingan, kami mungkin bertengkar sekali setiap dua atau tiga pertandingan, saling menyerang dan membutakan, saling berteriak karena saya menginginkan lebih darinya.

Dia melanjutkan: “Saya tahu apa yang dia kuasai dan saya tahu dia bisa berbuat lebih banyak. Saya ingin dia menjadi lebih efektif atau semacamnya.

“Hal terbesar bagi saya dengan Wayne adalah dia ingin memainkan 30 atau 40 yard pass seperti Paul Scholes, dan dia bisa melakukannya, dia bagus. Saya ingin dia mencetak 30 atau 40 gol dalam satu musim, karena dia bisa. Rio Ferdinand dan Wayne Rooney adalah dua tokoh kunci United selama salah satu periode paling berprestasi di klub, juga menjadi rekan satu tim di timnas Inggris.

Berbicara tentang rasa lapar Rooney untuk terlibat, Ferdinand melanjutkan: “Kami bermain selama satu musim dan dia mencetak 30 gol dan dia tidak senang karena dia tidak terlibat dalam permainan dan tidak mendiktenya, dia harus bermain tinggi dan Saya tidak bisa memikirkannya. Itulah striker top, saya ingin Anda menjadi seperti itu karena saya tahu Anda bisa menjadi seperti itu.”

“Tetapi dia sangat menyukai sepak bola sehingga dia ingin bermain sepak bola seperti sedang bermain di taman, dan kami sering berdebat, saya akan menyuruhnya menembak dan dia akan membalas saya. Tapi itu adalah argumen yang bagus.”

Api dan agresi yang digambarkan di antara keduanya mungkin merupakan kekurangan dari skuad United yang lesu saat ini.

Related Articles

Back to top button