Extra Time

Curhat Rakitic : Bermain Bersama Messi Seperti Belajar Sepak bola Dengan Cara Baru.

 

Lionel Messi masih memperlihatkan kejeniusannya di MLS bersama Inter Miami pada usia 36 tahun – dan itu tidak mengherankan, mengingat pengaruh yang dia berikan terhadap rekan satu timnya selama kariernya.

Bagi banyak orang, Lionel Messi adalah pesepakbola terhebat yang pernah ada – tujuh penghargaan Ballon d’Or yang ia raih selama kariernya melambangkan mengapa pemain Argentina itu sangat dihormati.

Ivan Rakitic sangat beruntung dan senang bisa bermain bersama Messi selama enam musim di Barcelona antara 2014 dan 2020. Mereka memenangkan Liga Champions, Piala Dunia Antarklub, empat gelar La Liga, dan empat trofi Copa del Rey bersama-sama.

Ketika FourFourTwo bertanya kepada Rakitic apa momen favoritnya bermain bersama Messi di Barcelona, pemain Kroasia itu kesulitan memberikan satu contoh pastinya.

“Oh wow… tidak mungkin memilih satu momen pun,” kata Rakitic kepada FFT, “mari kita jalani enam tahun penuh ini!

“Kami menjalani banyak pertandingan menakjubkan bersama-sama. Saat Anda bermain dengan Messi, Anda hanya perlu memberinya bola, tapi ini seperti belajar sepak bola dengan cara baru.

“Tidak banyak orang di dunia sepak bola, atau olahraga secara keseluruhan, yang bisa mengambil keputusan untuk seluruh tim selama pertandingan. Dia adalah salah satu dari orang-orang itu.”

Tentu saja, Messi bukan satu-satunya pemain kelas dunia yang pernah berbagi ruang ganti dengan Rakitic. Faktanya, ketika berbicara tentang mitra lini tengah, ini sedikit menakutkan.

Pemain berusia 35 tahun itu bermain bersama Xavi dan Andres Iniesta di Barcelona, serta Luka Modric untuk tim nasional Kroasia. Membahas bagaimana dia mendapatkan pengalaman tersebut, Rakitic menyoroti betapa istimewanya perasaannya.

β€œIni hanya tentang menikmatinya, karena ini sangat menakjubkan,” jelas Rakitic kepada FFT.

“Anda harus merasa bangga bisa bersama orang-orang ini – tidak hanya karena kualitas mereka di lapangan, tapi juga karena cara mereka di luar lapangan. Saya sangat berterima kasih atas waktu bersama mereka, dan bisa mengatakannya hari ini bahwa para pemain itu adalah temanku.

“Itu hanya tentang belajar 24 jam sehari dari Xavi – saat latihan, di ruang ganti, saat Anda bepergian bersamanya, saat pertandingan… itu hanya satu musim, tapi itu adalah satu tahun pembelajaran sepanjang waktu. “

Related Articles

Back to top button