Formasi

10 Keputusan Terbaik Sir Alex Ferguson Selama Melatih

Alex-FergusonMenjadi pelatih berprestasi dan terbaik di sebuah klub bukanlah pekerjaan mudah. Seorang Sir Alex zfergson telah membuktikannya. IA datang ke Old Trafford dengan segudang PR yang harus dibenahi dan pada saat itu pun ia belum memiliki nama besar. Namun karena keuletannya, ia sanggup menyadarkan dunia bahwa ia mencetak sejarah besar di dunia persepakbolaan dengan menjadi pelatih yang mengabdi di sebuah klub dan memberikan trofi dalam jumalh yang banyak.

 

Sir Alex Ferguson memilki beberapa catatan sejarah yang bisa kita pelajari bersama. Bagaimana di saat MU kesulitan, dengan kepercayaan dirinya ia mampu membalikkan keadaan dan membawa MU berlari kencang. Berikut beberapa moment terbaik yang pernah dilakukan Sir Alex Ferguson selama melatih Manchester United :


 

 

  1. Membeli Eric Cantona

 

Pada 1992, United mengalami kesulitan ketika mengikuti Premier League yang baru digelar tahun itu. Fergie kemudian menggegerkan dunia sepakbola dengan membeli ‘meriam lepas’ bernama Eric Cantona dari Leeds United.

Cantona bisa jadi kepungan terakhir yang dibutuhkan Ferguson untuk memecahi kebuntuan gelar yang telah lama MU impikan. Pembeliannya langsung berbuah hasil.

Ia mulai menghujani gawang lawan dengan gol. The King membantu United menjuarai liga untuk pertama kalinya dalam 26 tahun.


9. Membeli Keano

 

Pada musim panas 1993, Fergie menghadapi dilema berat. Siapa yang harus dibeli untuk menggantikan Bryan Robson?

Pilihan Fergie akhirnya jatuh kepada pemain muda kasar, keras, tangguh dan berbakat bernama Roy Keane. Keano didatangkan dari Nottingham Forest dengan harga 3,75 juta pound.

Keano kemudian menjadi pemain penting United selama 12 tahun.


8. Menjual Jaap Stam

 

Awalnya penjualan itu seperti sebuah petaka, karena Stam adalah Defender terbaik di masanya.

“Saya mendapat tawaran sebesar 16, 5 juta pound dari Lazio. Saya merasa tak bisa menolaknya karena Stam sudah berusia 30 tahun. Saya kira saya bisa menggantikannya dengan Blanc selama satu atau dua musim sembari menunggu pemain muda seperti John O’Shea dan Wes Brown matang. Transfer ini menjadi senjata makan tuan bagi saya,” kenang Fergie. Namun hal itu tidak menjadi masalah ketika gelar juara tetap berdatangan ke kubu MU tanpa ada Stam.


 

  1. Mempercayai Pemain Muda

 

Alan Hansen pernah menasehati Fergie: “Kamu tak akan bisa memenangkan apa pun dengan anak-anak (pemain muda).”

Kubu Old Trafford menjawab simpel dengan “Oh yes, we can!” Pada musim 1995/96 United memenangkan Premier League dengan pemain-pemain muda Inggris macam Gary Neville, Phil Neville, David Beckham, Paul Scholes dan Nicky Butt yang tergabung dalam Fabulous Five.

Ditambah dengan Ryan Giggs, Fab Five itu menjadi Super Six. Para pemain inilah yang menjadi tulang punggung United dalam beberapa musim berikutnya.


6. Menurunkan Para Super Sub

 

Sebagai pelatih, Fergie juga kerap diharuskan membuat keputusan di lapangan. Ia dikenal sangat hebat dalam pengambilan keputusan yang membutuhkan pemikiran cepat seperti ini.

Salah satu yang paling terkenal adalah ketika final Liga Champions tahun 1999. Para pemain Bayern Munich sudah merayakan kemenangan 1-0 mereka.

Pada saat-saat terakhir, Fergie memasukkan Teddy Sheringham dan Ole Gunnar Solksjaer. Dua pemain ini mencetak masing-masing sebiji gol untuk membalikkan kedudukan di masainjury time.

United meraih treble winners pada musim ini dan Fergie mendapat gelar Sir dari Ratu Inggris.


5. Menunda Pensiun

 

Pada musim 2001/02, performa United menurun. Entah karena alasan apa, Fergie mengumumkan bahwa dirinya akan pensiun pada akhir musim.

Tidak diketahui juga apa alasan sebenarnya Fergie untuk membatalkan niat pensiunnya itu. Tetapi yang jelas United bisa meraih gelar Premier League pada musim selanjutnya.

Pencapaian gelar itu juga cukup sulit. United harus mengejar Arsenal yang memimpin delapan poin saat kompetisi tersisa dua bulan saja.


4. Mempercayai Ruud Van Nistelrooy

 

Sebelum dibeli United, Van Nistelrooy mengalami cedera lutut parah. Namun hal itu tak menghentikan Fergie untuk membelinya dengan harga yang saat itu menjadi rekor tertinggi di Premier League, 18 juta pound pada 2001.

Keputusan berani Fergie ini membuahkan hasil positif. Ruudtje mengemas 150 gol dalam lima musim perjalanannya bersama United.


3. Menjual David Beckham

 

Hubungan antara David Beckham dengan Fergie mulai memanas sejak pernikahannya dengan Victoria. Fergie bahkan sempat dikabarkan menendang sepatu hingga melukai wajah Beckham.

Perpecahan sudah terjadi dan sesuatu harus dilakukan. Fergie bertindak tegas dengan melepas The Goldenballs ke Real Madrid pada Juli 2003 dengan harga 25 juta pound.

Sejak perpisahan itu, Fergie sudah memenangkan banyak trofi bersama United. Beckham, di sisi lain, hanya bisa mengantarkan Madrid meraih satu trofi La Liga dan satu piala Supercopa de Espana.


2. Membeli dan Menjual Ronaldo

 

Kemampuan Fergie mengenali bakat muda sudah tak perlu diragukan lagi. Pada 2003, ia mendapat desakan dari para pemainnya untuk membeli pemain Sporting Lisbon, Cristiano Ronaldo.

Para pemain United merasa kagum dengan penampilan Ronaldo dalam laga persahabatan antara kedua tim. Mereka tak berhenti membicarakan kemampuan Ronaldo ketika dalam pesawat menuju Manchester.

Fergie yang memang juga terpikat dengan kemampuan pemain berusia 18 tahun itu memutuskan untuk membelinya. Pada 2009, Fergie menjual Ronaldo ke Real Madrid dengan nilai transfer tertinggi.


 

  1. Memilih Manchester United 

 

Manchester United bukanlah klub pertama yang mencoba untuk menggoda Fergie keluar dari Aberdeen. Di klub Skotlandia itu, Fergie telah berhasil menjadi legenda meski usianya masih sangat muda.

Ia berhasil mengantarkan Aberdeen menjuarai Piala Winners, mengalahkan klub dengan sejarah hebat sekelas Real Madrid di final. Tawaran pun datang dari berbagai klub Inggris.

Tottenham Hotspur menginginkan Fergie untuk menggantikan Peter Shreeves dan Arsenal ingin Fergie mengambil alih kursi kepelatihan dari Don Howe.

Saat United memberikan panggilan, Fergie datang pada November 1986 untuk mengganti posisi Ron Atkinson yang dipecat.

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker